KLIK SAYA SOKONG BLOG

Thursday, October 2, 2014

MATA KAIL (Part 1)

MATA KAIL (HOOK) merupakan satu daripada komponen penting didalam aktiviti memancing ikan atau udang. Komponen peralatan memancing termasuk Joran, Tali, Pemberat (Batu Ladong), Kekili dan juga mata kail. Teknik memacing adalah merupakan kaedah untuk menangkap ikan yang paling popular dan diamalkan pleh pemancing sama ada untuk memancing di Sungai, Tasek, Kolam atau pun di lautan. Pada saya peranan jenis mata kail pancing amat penting bagi menentukan ianya sesuai digunakan untuk memancing ikan mengikut keperluan. Lazimnya mata kail yang kecil untuk jenis ikan atau udang yang kecil sementara mata kail yang bersaiz besar untuk menangkap ikan besar terutama jika memancing dilaut. Mata kail kecil digunakan seperti memancing ikan seluang, ikan wader, udang galah, ikan kecil lain dilaut seperti cencaru, sotong sementara mata kail besar digunakan dilaut memancing ikan jenahak, kerapu, marlin, haruan tasek dan sebagainya. Ada nelayan pantai dan penduduk kampong yang membuat mata kail sendiri untuk digunakan menangkap ikan sungai dan udang. Di Kg Padang, Endau, Mersing, Johor contohnya, pemancing udang galah sering membuat mata kail sendiri untuk memancing udang galah yang diperbuat daripada dawai khas. Mata kail digunakan sebagai tempat untuk menaruh umpan pancing. Sejarah menunjukkan pada awalnya mata pancing dibuat dari tulang atau kayu keras pada zaman dahulu. Pada masa kini bermacam mata kail sudah dapat dibuat dari berbagai macam logam keras seperti dari besi (yang diberi lapisan chrome), besi waja, dawai, carbonise iron atau boleh juga dengan campuran bahan logam lainnya misalnya dari bahan karbon. Artikel subuh ini saya menulis dalam "Anim Agro Technology" mengenai kepentingan mata kail dalam aktiviti memancing berdasarkan pengalaman penulis dan juga membuat rujukkan.


Mata kail mempunyai rekabentuk dan ukuran yang beragam (gambar sebelah) daripada yang paling asas kepada yang komplikated bercabang-cabang mengikut keperluan (Mata candat sotong bercabang tiga). Rekabentuk mata kail yang asas adalah seperti bentuk 'U" yang panjang disebelahnya dengan mempunyai beberapa bahagian. Paling atas adalah dipanggil sebagai mata (eye) iaitu berlubang untuk kita mengikat mata kail dengan tali pancing dengan kuat. Mata kail akan membengkok dengan dibahagian hujongnya terdapat mata tajam yang mempunyai cangkuk seperti mata lembing (Barb dan point). Tujuan cangkuk ini adalah agar ikan tidak dapat melepaskan mata kail yang telah dimakannya. Bergantung kepada kegunaan mata kail, bentuk cangkuk ini berbagai rupabentuk dan sangat tajam. Mata Tajam dihujung akan menyebabkan ia mudah untuk memasukkan umpan dan juga mudah terlekat pada mulut ikan. 


Dalam saya mempelajari mengenai mata kail ini, beberapa istilah perlu kita fahami dalam rekabentuk mata kail. Pertama sekali adalah 'The Eye' iaitu tempat dimana tempat kita mengikat kail atau tempat mencankukannya ke umpan tiruan (Lihat foto sebelah). Bentuk yang paling umum di jumpai adalah yang berbentuk berlubang yang terbentuk dari bahan kail itu sendiri yang di bengkokkan sehingga membentuk lingkaran. Ada juga kail yang tidak berlubang (tidak ada lubangnya) akan tetapi biasanya bentuk khusus ini di buat untuk aplikasi yang tertentu saja. The Shank pula adalah badan kail adalah panjang kail dimana ia dikira dari tempat mengikat kail sampai ke titik dimana kail di bengkokkan. Panjang dari badan ini boleh jadi sama ada ianya adalah ukuran pendek, sedang atau panjang. Badan yang pendek biasanya di pakai bentuk umpan tiruan tertentu seperti umpan2 yang dipakai pada 'Teknik Fly'. Badan dengan panjang sedang adalah yang terbanyak dipakai di berbagai aplikasi untuk memancing. Lazimnya saya dapati badan yang panjang adalah di pakai untuk teknik mancing yang memakai umpan besar atau  jenis umpan hidup didalam laut.


Bahagian 'The Gap' merupakan bahagian yang diukur dari jarak antara mata kail dengan bodi. Biasanya jarak lebar kail ini 'propotionate' dimana semakin panjang bodi mata kail maka lebarnya juga makin besar atau jauh. Biasanya bagi teknik memancing yang menggunakan umpan yang tebal maka kaedah umpan 'trolling konahead' ataupun umpan semulajadi yang lain yang badannya aak tebal. Keempat adalah bahagian dikatakan sebagai 'The Point' dimana bahagian inilah yang mencangkuk atau menusuk bibir ikan yang dipancing. Ada yang berbentuk bundar biasa seperti mata jarum dan ada yang leper seperti pisau dan bentuk lainnya. Apa yang saya perhatikan paling penting adalah mata kail itu mestilah tajam. Biasanya mata kail yang murah memang diperbuat berkualiti rendah dan kurang tajam berbanding mata kail berjenama dari kilang yang sudah punya nama. Kelima dinamakan sebagai "The Barb" iaitu pada rekabentuk matakail iaitu berfungsi penyangkok ini jelas dimana ia  menjaga supaya ikan tidak terlepas. Fungsinya bagi mata kail sudah melekat di bibir ikan tidak akan terlepas apabila ikan ditarik keatas. Selalunya semakin besar saiz barb maka semakin susah buat ikan (dan juga kita) untuk melepaskannya. Selalunya para pemancing yang memancing dengan teknik ‘catch and release’ akan membuang barb ini dengan cara mengikisnya sahaja atau di patahkan sahaja dengan alat penyepit  besi. Artikel ini bersambung pada Mata Kail - Part 2. Baca seterusnya. Wasallam!..
Udang Galah Sepit Biru di Sg Endau, Mersing, Johor.
CARI MATA KAIL... CIRI MACAMANA...
ADA YANG KECIL...SAIZ BESAR JUGA...
BELI YANG BETUL....PILIH IKUT GUNA...
PASANG UMPAN... IKAN MENGENA...

By,
M Anem,
Senior Agrologist,
Kedai Alatan Pancing Tan,
Jalan Utama, Kahang, Kluang,
Johor, Malaysia.
(26 Safar 1435H)

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...