KLIK SAYA SOKONG BLOG

Thursday, August 15, 2013

TALI PARA - TEKNOLOGI BARU


TALI PARA atau TALI PANCANG merupakan satu jenis tali yang dibuat daripada plastik atau benang dan digunakan dalam aktiviti penanaman sayur jenis menjalar atau merayap secara komersial. Teknologi penggunaan tali para masa kini penting terutama petani yang menanam sayur menggunakan Sistem Para Trellis (Sila klik disini untuk artikel ParaTrellis). Saya rasa tidak banyak maklumat mengenai Tali Para yang ditulis untuk pengetahuan usahawan tani secara terperinci kerana teknologi ini belum begitu lama diperkenalkan kepada petani-petani kecil tetapi telah menjadi teknologi utama kepada penanam sayur komersil. Artikel ini saya akan mengupas teknologi ini berdasarkan ilmu pengetahuan, pengalaman, lawatan di kebun petani dan pemantauan dibeberapa projek sayuran komersil di seluruh negara terutama di sekitar Johor, Pahang, Selangor , Perak dan Melaka. Penggunaan para junjung kayu secara pancang bersilang kini tidak lagi popular digunakan didalam aktiviti penanaman sayur secara komersil walau pun masih dibuat oleh petani sayur-sayuran berskala kecil dan sederhana. Kesukaran untuk mendapatkan kayu pancang dan banyak menggunakan tenaga upah memasang dan mencabut menyebabkan petani menukar kepada sistem para trellis dan menggunakan 'Tali Para'. Artikel malam Selasa ini sambil menunggu laluan 'Meteor Perseid 2013' dari tingkap bilik, saya menulis dalam "Anim Agro Technology" mengenai penggunaan tali para untuk dijadikan bahan rujukan dan bacaan anda berdasarkan kajian dan pengalaman penulis.


Antara tanaman yang menggunakan para trellis dan tali junjung seperti Kacang Panjang, Kacang Buncis, Peria , Petola , Kacang Botor , Cili , Terung , Tomato , Cili Benggala , Timun , Petola Ular , Labu Air dan sebagainya. Tumbuhan menjalar atau merayap ini (creepers) akan melilit atau menggunakan sulur paut (tendrils) untuk naik keatas bagi mendapatkan cahaya matahari. Bagi jenis melilit seperti kacang panjang, Kacang Botor, Kacang buncis akan melilit pada tali atau junjung pada bahagian pucuk atau tunas baru. Jenis tumbuhan yang menggunakan sulur paut seperti Peria, Timun dan Petola menggunakan sulur pautnya yang melilit kuat pada tali atau kayu atau dawai sokong. Tanaman cili besar, terung dan cili benggala pula adalah jenis pokok berkayu lembut yang perlu diikat atau dililit agar tidak patah atau sekah akibat buah atau daun terlalu lebat.  Aktiviti mengikat atau mengasuh anak sulur penting dilakukan bagi mempastikan tanaman tidak berasa terud menjalar diatas tanah dan tidak sesuai untuk penghasilan.

Tali Junjung atau Tali Para ada ada dua jenis yang digunakan iaitu TALI PARA JENIS PLASTIK dimana lazimnya ia berwarna hijau muda atau kebiruan yang bersaiz kasar yang digunakan untuk direntangkan diatas para trellis menyambungkan antara dawai-dawai para. Tali ini di ikat kepada dawai denga jarak antara 100 - 500 cm bergantung kepada jenis tanaman menjalar (creepers). Tali para ini ada dua jenis iaitu jenis tali kasar dan jenis tali halus yang berbeza harga, pembungkusan dan ketahanannya serta kegunaannya. Tali para keluaran Syarikat Chiap Hup merupakan jenis tali para yang paling digemari oleh petani kerana kualiti yang baik serta harga berpatutan. Kata En Rahim daripada TKPM Pulau Manis, Kuantan, Pahang yang saya temui berkata, tali dari syarikat ini adalah jenis kering, tahan 2-3 musim dan mudah diikat. Bagi tali para sebanyak 5 guni plastik diperlukan setiap 1 hektar dimana  ia mengandungi sebanyak 10 gulong. Harga satu gulong tali para RM 14.00 bermakna satu hektar sistem trellis memerlukan kos RM 140.00.  Kerja memasang tali ini juga agak lama sekitar 1 minggu oleh 1 orang pekerja (7 tenagahari). Saya telah cuba mengikat untuk 15 minit dah sakit tengkuk....


Lapisan lantai tali para.
Cara mengikat tali para memang memerlukan ketekunan dan kemahiran tinggi. Bagi pekerja kebun sayur buah berpengalaman , mereka akan mengikat dari pangkal dawai dan merentang dengan jarak ditentukan dan mengikat dengan menyimpul pada setiap dawai trellis yang direntang. Tali ini akan berfungsi untuk membentuk lapisan 'lantai' pada permukaan atas para trellis bagi menampung batang tumbuhan yang menjalar diatasnya (lihat foto diatas). Lebih rapat jarak tali para sebenarnya baik tetapi memadainya dengan jarak yang disyorkan untuk penjimatan kos dan tenagakerja. Sulur paut dan batang pokok akan menjalar diatas lantai tali ini dan akhirnya permukaan atas trellis akan penoh. Pada masa ini tidak perlu lagi mengawal rumpai dibawah para trellis kerana redup dan kurang rumpai. Bunga dan buah akan bergantungan dan mudah dilihat dari bawah untuk kerja menungut hasil.


TALI PARA JENIS BENANG  pula adalah tali para yang mana material digunakan adalah benang kapas atau benang yang tidak licin. Jenis tali ini diikat dari dawai atas atau tali para kebahagian bawah pangkal pokok (lihat foto sebelah). Tali ini lazimnya coklat dan amat mudah siikat dengan tegap seperti jaring kerana ianya tidak licin. Menurut En Soo seorang penanam sayur buah di Manjung, Perak yang menanam Kacang Panjang dan Petola tali ini lebih mudah dan cepat dipasang. Walau pun saiz benang agak halus berbanding dengan tali plastik tadi, ia mudah iikat dan dibentuk seperti jaring dan satu gulong panjangnya sehingga 300-400 kaki. Tali para ini berfungsi sebagai tali yang digantung dari bawah untuk memberikan peluang anak pokok melilit atau memanjat yang perlukan latihan peringkat awal. Bahagian atas tali di ikat terus pada dawai atau tali para sementara bahagian bawah juga diikat pada tali para yang direntang panjang atau diikat pada kayu buluh atau kayu pancang berdekatan lubang penanaman. Elakkan mengikat terus pada batang anak benih kerana jika angin bertiup kencang anakbenih akan tercabut. Bagi tanaman kacang panjang sebanyak 10 helai tali junjung diperlukan sepokok atau satu lubang dimana semuanya akan digunakan untuk menaikan 10 sulur pokok kacang keatas. Satu anak benih kacang panjang akan diikat kepada 10 tali (menjadi 10 batang) untuk menjalar keatas.


Kajian saya dibeberapa lokasi kebun sayur komersil diJohor dan Selangor mendapati sebanyak 25 ikat tali junjung diperlukan untuk kebun seluas 1 hektar. Tali ini selalunya berukuran 7 kaki panjang yang mempunyai jenis kering dan jenis lembab (basah) yang diikat dan dibungkus dalam plastik jernih mengandungi 600-800 helai tali (lihat foto sebelah). Tali junjung syarikat Chiap Huat juga digemari oleh ramai petani kerana ketahananya serta mudah didapati dipasaran. Satu ikat dijual dengan harga RM 5.00 dimana kajian saya mendapati dalam 5 tahun dulu ianya cuma berharga RM 3.50 seikat sahaja. Ini bermakna untuk satu hektar kini kos sebanyak RM125.00 diperlukan untuk membeli tali junjung. Kerja mengikat tali junjung memang kritikal dan perlukan kemahiran tinggi serta memenatkan. Keperluan tenaga pula dianggarkan sebanyak 2 orang pekerja perlukan 7 hari (atau 14 tenagahari) untuk menyiapkan. Tali Para Benang pula cuma perlukan 3-4 hari untuk memasang dengan keluasan yang sama (Kecekapan lebih 200%). Masa untuk memasang tali junjung perlu dibuat sebelum pokok terlalu tua dan tinggi dan menjalar diatas tanah. Tali jungung dan tali para merupakan input penting dalam penanaman sayur secara komersil yang merupakan teknologi terkini yang perlu dikembangkan kepada petani yang belum mencapai tahap komersil. Teknologi ini saya dapati  mampu meningkatkan produktiviti dan kualiti hasil sayuran yang dihasilkan oleh petani kita.



TALI PARA... PERLU DIPASANG....
JENIS PLASTIK...HIJAU TERANG...
JENIS BENANG...KURANG TAHAN...
POKOK MENJALAR...PENGHASILAN...

By,

M Anem
Senior Agronomist,
Petak Benih Inkubator,
Titi Gantung, Perak,
Malaysia.
(23 Ramadan 1434H)

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

THANK YOU

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...