KLIK SAYA SOKONG BLOG

Tuesday, October 20, 2015

NENAS BARIO - APA DIA?

NENAS BARIO (Ananas comossus) merupakan sejenis varieti nenas yang unik ditanam di kawasan tanah tinggi Bario, Pendalaman Miri, Sarawak, Malaysia. Nenas ini kini banyak diperkatakan oleh ramai penduduk tempatan dan dari luar Negeri Sarawak serta antarabangsa sebagai sejenis nenas premium yang manis, wangi dan amat berkualiti. Penanaman nenas jenis ini telah dijalankan dikawasan tanah subur di perkampongan semenjak dahulu lagi. Nenas ini ditanam dikawasan lereng bukit disekeliling penempatan Bario. Penulis yang pernah ke Bario semasa bertugas selama lebih dua tahun di Sarawak telah berpeluang untuk membuat tinjauan dan makan buah nenas bario yang unik ini. Lawatan masa itu bersama AA Paul Chee dan AA Paulus Thulu (semuanya sudah bersara) memang meninggalkan kesan sehingga hari ini kerana berlaku peristiwa helikopter jatuh depan mata kepunyai RAS Doktor Udara di Bario. Kerosakkan blade belakang yang tidak berfungsi telah menyebabkan pilot helicopter tersebut mematikan injin helocopter dari ketinggian 100 kaki depan kuarters kami duduk dan jatuh terhempas jam 1.20 tengahari. Semua penumpang hanya cedera termasuk doktor udara, matron, jururawat dan pilot sendiri. Setakat ini belum pasti sama ada nenas Bario ini didaftarkan dalam kategori Pendaftar Petunjuk Geografi (GI) seperti untuk Beras Bario. Pada penulis keujudan tanaman nenas ini semenjak dahulu memang menjadi satu keistimewaan kepada daerah pendalaman ini yang didiami oleh kaum Kelabit dan juga Penan. Nenas Bario ini boleh dikomersilkan oleh pihak tertentu seperti peranan CERIA yang membangunkan beras bario organik. Artikel malam ini saya menulis dalam "Anim Agro Technology" mengenai Nenas Bario sebagai satu lagi sumbangan pengalaman dan kepakaran yang saya ada untuk bacaan anda semua


Penanaman Nenas Bario dilaksanakan oleh petani disekitar kampong di Dataran Tanah Tinggi Bario yang dahulu hanya boleh dihubungi dengan Kapalterbang Kecil saja. Jalan darat dari Bandar Miri ke kawasan pendalaman ini dahulu memerlukan masa lebih seminggu lebih dengan melalui jalan balak. Diharap dengan pembinaan jalanraya yang baru akan membolehkan kawasan ini dihubungi dengan kenderaan darat dan membolehkan beras bario dan nenas bario akan dikomersilkan dimasa akan datang. Nenas Bario mungkin juga dari jenis nenas Sarawak atau di Sarawak dipanggil sebagai Nenas Paun yang popular dikawasan lain. Selain itu ia mungkin dari kumplan jenis Nenas Sarikei yang juga manis dan menjadi sebutan penduduk tempatan. Bagaimana pun saya fikir nenas bario menjalani mutasi setelah ditanam begitu lama dikawasan tanah tinggi yang sejuk dan subur. Pokok nenas ini sama saja dari segi marfologinya dengan nenas moris atau nenas paun dan ia lazimnya lambat untuk dituai kerana suhu agak sejuk. Kalau nenas moris perlukan 10 -12 bulan dituai tetapi nenas bario mengambil masa lebih dari 14-15 bulan untuk ia cukup matang atau lebih lama daripada itu. Jangkamasa lama dituai dengan amalan agronomi yang baik dan dipetik masak membolehkan nenas bario amat manis sehingga mencecah kemanisan lebih 16 darjah Brix.


Rakan saya En Jason dari Miri, Sarawak bertanya adakah nenas bario sesuai dikomersilkan ditanah rendah sekitar Miri dan Bintulu serta Lawas?. Saya berpendapat jawapanya adalah 'BOLEH' tetapi jika benih nenas diambil daripada kawasan ini belum menjamin ia akan menghasilkan kualiti yang sama dengan nenas bario yang ditanam di Bario. Ini adalah kerana faktur ketinggian, suhu, jenis tanah dan cara pengurusan. Nenas bario ditanam dilereng bukit dimana kawasan ini hanya menggunakan bahan input organik sahaja (agak sukar untuk mendapatkan baja dan racun kini) kerana jauh dari sumber. Pohon nenas yang kelihat kurang subur ini sebenarnya boleh diberikan Sijil Organik Malaysia (SOM) kerana memang tiada bahan kimia digunakan. Ada laporan petani menyatakan walau pun pohon nenas agak kecil dan lambat berhasil namun buah yang dituai memang tidak mengecewakan. Ia sesuai dimakan oleh penduduk tempatan dan juga pelancong yang ramai untuk berkunjung dikawasan tanah tinggi. Nenas Bario memang varieti yang boleh diperluaskan penanamannya di kawasan ini dan dijadikan 'ikon' bagi di Sarawak agar ia memberikan pendapatan baik kepada penduduk tempatan. Tidak banyak maklumat teknikal mengenai Nenas Bario untuk dirujuk. Penulis fikir kena berkunjung lagi ke Bario untuk membuat analisa agronomi mengenai tanaman ini. Wasallam!...

Ketibaan penulis di Bario tahun 1996 dahulu sebagai kenangan.
NENAS BARIO ....AMAT MANISNYA...
DITANAH TINGGI... DITANAM LAMA...
TANAM ORGANIK.. LAMBAT TUAINYA...
DIMAKAN SEGAR... BERSAMA-SAMA...


By,
M Anem,
Senior Agronomist,
R00m1332, Imperial Hotel,
Jalan Datuk Tawi Sli,
Kuching, Sarawak,
Malaysia.
(12 Oktober 2015)
Posted on 20 Oktober 2015

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...