KLIK SAYA SOKONG BLOG

Thursday, December 28, 2017

SGE - SATE GANTI DAGING?

ADAKAH ANDA SUKA SATE DIATAS?... Kalau suka memang ia boleh dikomersilkan bagi menggantikan sate daging lembu, sate kambing, sate babat, sate kerang mahu pun sate ayam. Sebenarnya foto diatas adalah SATE SIPUT SAWAH atau di negara kita dipanggil sebagai Siput Gondang Emas (Pomacea spp) atau ringkasnya SGE yang menjadi musuh utama kepada aktiviti penanaman padi. Penulis blog merujuk kepada satu artikel daripada Indonesia berjudul "Superlicious - kalau harga daging lembu terlalu mahal... inilah gantinya". Artikel tersebut boleh dicapai dengan url iaitu http://mylabulabi.tech/ 2017/12/ ganti-daging-lembu/. Artikel mengenai siput SGE ini ada beberapa artikel tulisan saya yang boleh dibaca (Sila klik disini), (Sila klik disini) dan banyak lagi. SIPUT GONDANG EMAS (Pomacea canaliculata dan Pomacea incularum) merupakan sejenis siput yang merosakkan tanaman padi di Malaysia yang teruk jika tidak dikawal. Siput Gondang Emas (SGE) merosakan anak benih padi yang bari ditanam kurang daripada 21 hari dimana serangan teruk akab berlaku jika paras air disawah melebihi 1 cm atau dikawasan air yang dalam. Tanda-tanda serangan agak mudah dilihat dimana akan kelihatan kehilangan rumpun-rumpun padi dan kelihatan daun padi terapong di permukaan paras air. Serangan SGE lazimnya sangat aktif pada malam hari dan sewaktu fajar dimana dan agak kurang pada waktu sianghari. Kerosakan akibat serangan SGE ini amat merugikan pesawah jika berlaku pada kadar yang teruk. Walau SGE ini pada peringkat awal dibawa masuk ke Malaysia untuk tujuan hiasan dalam akuarium tetapi kini merupakan musuh utama didalam industri tanaman padi negara. Bagaimana pun mengikut dakwaan artikel yang menarik ini, di Indonesia oleh kerana harga daging lembu terlalu mahal maka ada cadangan untuk menggantikan dengan daging siput ini untuk dijadikan satae. Dakwanya selain daripasa dari kosnya yang murah didapati rasanya juga lebih enak dari daging lembu biasa. Artikel malam ini sambil bercuti hujung tahun di Melaka saya menulis satu artikel dalam "Anim Agro Technology" mengenai satu lagi kemungkinan SGE boleh dijadikan sate yang bernilai!.

Apabila harga daging lembu (daging sapi) menjadi semakin melambung tinggi kini memang membuat masyarakat jarang dapat menikmatinya. Bayangkan jika dibandingkan dnengan dengan daging jual sekitar RM10.00 (Rp30 ribu) tetapi daging sapi memiliki harga lebih dari tiga kali lipat. Pada masa ini setidak-tidaknya rakyat tempatan perlukan sekitar RM34.00 (Rp100 ribu rupiah) untuk mendapatkan satu kilo daging sapi. Oleh karena itu peluang mengkonsumsi daging sapi itu boleh sahaja jarang diambil. Dalam kes lain rakyat tempatan memerlukan bahan protin makanan berkhasiat dengan nutrisi yang terkandung dalam daging sapi. Akibat faktur herga harga daging sapi tinggi menyebabkan masyarakat boleh menggantikannya dengan makanan lain yang memiliki nilai gizi yang sama dengan daging sapi. Apa bahan makanan tersebut itu? . Apa yang dimakssudkan oleh penulis artikel asal ini adalah SIPUT (Di Indonesia dipanggil 'keong sawah' dimana makanan sepele ini ternyata didakwa mempunyai kandungan seperti daging sapi. Lantas itu diterangkan dimana ada beberapa fakta tentang Siput/keong sawah yang wajib di ketahui (Sila lihat foto SGE disebelah). Di negara yang mempunyai sawah padi yang luas seperti di Indonesia untuk mengumpul dan mencari siput ini memang mudah dan boleh dikomersilkan pula. Adakah anda pembaca semua akan sanggup makan daging siput sawah ini yang dijual kepada anda?. Mungkin ramai kalangan pembaca tidak mahu.

Kempen makan dan mengusahakan daging Keong ini disarankan Oleh Menteri Pertanian Agar Dikonsumsi Masyarakat Indonesia baru-baru ini (Sila lihat foto disebelah). Seperti dibahaskan umum sebelumnya, daging sapi memang harganya begitu mahal. Oleh sebab itu, tidak semua masyarakat mampu untuk selalu menikmatinya meski semua memerlukan zat dan juga nutrisinya. Meski demikian, menteri pertanian menyarankan agar masyarakat boleh mengkonsumsi keong sawah sebagai alternatif makanan yang memiliki kandungan gizi tinggi. Keong sawah daripada kajian mereka dimakmal didakwa mengandung protein 12%, kalsium 2017 mg, rendah kolesterol, 81 gram air dalam setiap 100 gram isi daging keong sawah. Keong sawah atau sering disebut 'tutut' juga mengandung vitamin yang tinggi seperti Vitamin A dan E. Dilaporkan dengan kaedah memproses siput ini yang tepat, tutut boleh jadi sumber protein haiwan yang bermutu dengan harga super murah daripada daging sapi atau daging kambing. Apa yang penting adalah bagaimana produk akhir yang siap diproses ini dapat dipamerkan dengan cara betul agar orang biasa tidak merasa 'geli' atau 'nak muntah' apabila memikir untuk memakannya. 

SGE atau Siput Gondang atau Keong ini sebenarnya merupakan perosak kepada tanaman padi (hama padi). Sebelum dikenal sebagai bahan makanan, keong sawah lebih dulu terkenal dengan julukan hama padi. Pasalnya dimana binatang ini yang suka berkubang di sawah tersebut memang selalu merosakkan (menyantap) tumbuhan padi. Bukan sahaja cuma memakan padi selalunya semua para pasukan keong sawah juga kerap menggunakan batang padi sebagai tempat bertelur (Sila lihat foto disebelah). Pembiakan binatang ini boleh dikatakan sangat cepat dimana ia tentu saja membuat para pesawah menjadi gusar. Selalunya apa yang penulis blog tahu bagi tujuan mengatasi hama keong sawah ini mereka biasanya memelepaskan itek (bebek) untuk ianya makan binatang kecil itu. Ada pula yang mengawal dengan cara menggunakan racun kimia (pestisida)  untuk peswah memberantas hama tersebut. Serangan serius SGE dikawasan sawah yang tidak dikawal mampu mengurangkan hasil padi sehingga 90%. Kenapa masaalah ini berterusan dan merugikan rakyat sementara ada kemungkinan dagung keong ini ada nilai ekonomi.

Daripada beberapa pemantauan didapati daging keong telah lama dijadikan makanan umum yang dikonsumsi di Asia Tenggara.  Kini bukan sahaja ia dimakan di Indonesia tetapi ternyata keong sawah memang sudah jadi makanan yang umum dikonsumsi orang-orang disebelah Asia Tenggara. Ini kerana selain memiliki nilai gizi yang tinggi, keong sawah juga boleh diolah sebagai masakan yang berasa lazat. Meski demikian kita juga patut waspada kerana keong sawah adalah perumah (inang) bagi beberapa penyakit parasit. Selain itu jika haiwan ini diambil di sekitar persawahan biasanya akan menyimpan sisa pestisida dalam tubuhnya. Oleh itu disarankan memang lebih baik jika kita mengkonsumsi keong sawah yang sudah diternak secara komersil (budidayakan) saja dalam kolam khas dimana ia tidak memiliki sisa pestisida. Kini telah ada usahawan di Indonesia yang telah membudidayakan perusahaan menternak keong. Kalau dulu keong sawah kerap dianggap hama pengganggu kini rupanya sekarang binatang satu ini sudah dianggap spesial. Saling spesialnya, bahkan banyak juga petani yang secara khusus berani membudidayakan keong sawah. Cara untuk mereka dalam membudidayakan juga cukup mudah. Biasanya masyarakat memanfaatkan kolam terpal untuk tempat memelihara keong ini.

Apa yang menarik dari tulisan artikel asal menyatakan dimana untuk anda membudidayakan keong sawah juga tidak memerlukan kos biaya yang besar. Kita hanya membutuhkan kawasan tanah (lahan) yang tidak terlalu luas untuk membuat digali kolam dimana ia kemudian kolam kecil tersebut dilapiskan dengan lapisan plastik (terpal). Sebaiknya menggunakan jenis plastik yang tahan lasak dan tidak udah reput (Sila lihat foto disebelah). Kemudian baru diberikan tanah dan air dan juga tidak lupa letakkan dahan atau ranting-ranting tumbuhan yang nantinya akan dijadikan tempat untuk bertelur. Masukkan keong didalam kolam tersebut dan ianya akan membiak dengan cepat jika diberikan makanan dedaun hijau yang mencukupi. Biasanya pembiakan berlaku pada malam hari dimana ia adalah aktif. Apabila sudah banyak maka siput SGE atau keong ini boleh dituai dan diproses untuk dijadikan produk yang berkualiti dan selamat dimakan kerana tidak ada kesan racun kimia. Sebenarnya ada dakwaan dimana keong ini manfaatnya luar biasa. Walau pun ia dianggap hama sampai disembur  racun dengan pestisida, barangkali dulu orang-orang hanya belum tahu bepata keong sawah itu punya banyak manfaat. Selama ini adakah kita pernah membayangkan kalau lendir binatang satu ini boleh ia mengubati jerawat yang ada dimuka? Bahkan ada dakwaan  di negara lain yang lebih maju dimana lendir siput diproses dengan teknologi yang canggih dan kemudian dijadikan bahan asas beberapa produk kecantikan kosmetik. Lendir binatang ini didakwa mempunyai fungsi buat meregenerasi kulit dan mengurangkan tanda kedutan di wajah. Juga ia boleh dihasilkan dengan harga yang lebih murah tetapi kandungan gizi keong sawah boleh dikomersilkan jika ada yang mahu. Beranikah anda mencuba?. Semuga artikel dalam anim agro technology malam ini memberi info berguna kepada anda semua. Wasallam!!!...
Rawatan muka dengan siput sawah.
NAMA SIPUT SAWAH... CEPAT BIAKNYA...
MEROSAKKAN PADI... TERUK KESANNYA...
DIJADIKAN SATE... AGAK ENAK RASANYA...
BOLEH DITERNAK ... SIAPA HENDAK CUBA...

By,
M Anem,
Senior Agronomist,
Taman Cendana, Jalan Istana,
Persimpangan Bukit Beruang,
Bandar Melaka, Melaka,
Malaysia.
( 5 RabiulAkhir 1439H)


No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

THANK YOU

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...