KLIK SAYA SOKONG BLOG

Friday, September 22, 2017

TERAPI LEBAH MADU - APA DIA?

TERAPI LEBAH MADU (Honey Bee Theraphy) merupakan satu kaedah perawatan yang semakin opular dimasa kini. Pada penulis blog Terapi Produk Lebah Madu atau Apiterapi bermaksud Rawatan menggunakan Lebah Madu dan Produk Lebah Madu. Ia merupakan satu kaedah rawatan dengan lebah dan/atau produk yang dihasilkan oleh lebah. Apiterapi merupakan kaedah perubatan kuno dimana menurut catitan sejarah dimana ia ditemui di lembah sekitar tahun 2000 sebelum masehi. Hypocrates dalam laporan kuno dilaporkan ada doktor dlam zaaman kuno ada menggunakan madu sebagai perawatan dan menyatakan bahawa madu boleh menyebabkan kepanasan dimana kesannya berguna untuk membersihkan bisul dan luka. Dalam pengamalan perubatan Ayurverda yang popular di India sejak zaman dahulu penggunaan hasilan madu yang dimakan sebagai ubat menyembuhkan penyakit dan segala jenis gangguan kesihatan. Dalam al-Quran surah an-nahl ayat 68 : dan tuhanmu mewahyukan kepada lebah “buatlah sarang-sarang di bukit-bukit, di pokok-pokok kayu dan ditempat yang dibina manusia. Ayat 69: kemudian makanlah dari tiap-tiap (berbagai jenis) buah-buahan dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah dimudahkan (bagimu. Dari perut lebah itu maka keluarlah minuman (MADU) yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat ubat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang-orang yang memikirkannya. Dalam ajaran agama Budha ada 5 jenis ubat yang boleh diambil oleh para sami setelah makan sianghari dimana salah satuya adalah MADU. Selama 3 bulan para sami yang bermeditasi tidak mengambil apapun kecuali MADU. Apiterapi adalah berkaitan dengan kaedah promosikan penggunaan produk-produk perlebahan untuk tujuan rawatan apiterapi. Artikel malam Sabtu kali ini didalam "Anim Agro Technology" saya menulis Apiterapi sebagai satu kaedah rawatan untuk meningkatkan kesihatan.

APITERAPI adalah konsep medikasi yang berdasarkan asas ilmiah dan diperkukuhkan dengan pengetahuan tradisional dan beberapa tetimoni. Ativiti perlebahan yang dijalankan dengan menternak Lebah Keran (Apis cerana), Lebah Import (Apis mellifera) dn pengumpulan madu dari Lebah Tualang (Apis dirsata) mampu menghasilkan madu. Begitu juga dengan penternakan Kelulut (Trigona spp) sebagai satu kaedah penternakan yang mampu untuk menghasilkan madu kelulut. Hasilan madu sering dikaitkan dengan tujuan untuk pembangunan kesihatan. Tulisan ini memberikan gambaran singkat dari produk lebah yang sesuai digunakan dalam rawatan Apiterapi. Madu Lebah (Honey Bee) secara tradisional telah dianggap sebagai makana berubat atau pun sejenis minuman sebagai Tonik berbanding dengan jenis makanan biasa lain yang dimakan setiaphari. Pada masa ini produk hasilan madu semakin dikenali sebagai makanan tonik untuk penyembuhan dan bahan anti-bakteria jika diambil secara minum oral atau digunakan sebagai fungsi perubatan untuk luka biasa atau luka akibat terbakar. Sebenarnya masyarakat tempatan telah mengetahui perkara ini dimana mereka akan ambil madu dan lemon sebagai ubat mujarab untuk meredakan sakit tekak. Kini terdapat banyak penjelasan ilmiah dalam perkara ini dimana vitamin C dari Limau Nipis memberikan kesan stimulasi dan anti-infektif kekebalan tubuh. Sebenarnya madu lebah mempunyai unsur kekuatan untuk dijadikan bahan Ubat. Bakteria yang paling umum menyebabkan sakit tekak adalah Streptococcus pyogenes dimana kajian dimakmal mendapati bahawa madu dapat menghindarkan pertumbuhan bakteria ini. Bakteria lain yang dapat dihambat pertumbuhannya oleh madu adalah Hellicobacter pylorum iaitu bakteria penyebab bisul. Madu mempunyai beberapa unsur dan sifat semulajadi untuk ia menyembuhkan. Keadaan keasaman dan aktiviti beberapa jenis enzim, hidrogen peroksida dan potensi osmotik yang tinggi menyebabkan madu adalah makanan terbaik untuk diambil. Salah satu enzyme yang terdapat dalam madu adalah glukose oksidase. Enzim ini diproduksi oleh kelenjar hypopharing (kepala) lebah. Ketika madu diencerkan, enzim diaktifkan dan mengoksidasi glukosa untuk menghasilkan asam glukonic dan hidrogen peroksida. Tekanan osmotik yang tinggi dalam madu berbenaan dengan konsentrasi gula yang tnggi: ini berarti bahwa madu memiliki efek osmotik, yang dapat menyebabkan kerusakan membran bakteri, sehingga menghambat pertumbuhan mikroba. 

Madu Lebah juga sesuai untuk digunakan bagi tujuan menyembuhan sakit kulit dan mampu untuk mengeringkan luka. Sifat antibakteria dan komposisi fizikalnya dapat mempertahankan tahap kelembaban dan memungkinkan oksigen tetap terlepas sehingga baik untuk mencegah infeksi atau mampu untuk mengurangkan peradangan dan mempercepat proses penyembuhan. Pada tahun 2003 terdapat laporan kajian dimana dua kiriman madu dari Zambia ditemui ada mengandung antibiotik Streptomicin dengan kadar rendah. Menurut Codex Alimentarius (standard madu dunia) madu lebah tidak boleh mengandung antibiotik. Dalam dunia perubatan di Eropah dinyatakan dimana kandungan antibiotik seperti streptomicin, tetraciclin, penicilin dan sulfonamid adalah tidak dibenarkan (illegal) untuk digunakan pada peternakan lebah. Tetraciclin sebenarnya  sesuai untuk digunakan untuk mengubati masalah Foul brood tetapi dalam penuaian ia dihalang ujud didalamnya. Madu Lebah yang berasal dari Zambia di tuai oleh peternak lebah yang hidup dan bekerja di hutan terpencil di Kawasani North West. Perkara ini memberikan maksud dimana memang tidak mungkin bahwa peternak lebah menggunakan antibiotik dalam penternakan lebah mereka. Mana mampu penternak miskin luarbandar untuk mereka menggunakan antibiotik dalam perlebahan mereka. Jadi bagaimana boleh bahan seperti Streptomicin dapat ditemukan dalam madu?. Apakah mungkin bahwa itu kandungan semulajadi dari madu yang dibawa oleh lebah ke sarang selama mereka mencari makan.?. Streptomycin sebenarnya telah dihasilkan oleh bakteria dari genus Streptomyces iaitu bakteria yang biasa dijumpai. Streptomycetes telah ditemukan dalam sampel yang dikumpulkan dari hutan miombo, di tempat-tempat yang sering dikunjungi oleh lebah, seperti cekungan di pohon. Indikasinya bahwa streptomycin dapat terdapat secara alami dalam madu. Hal ini berimplikasi terhadap undang-undang tentang madu dan perdagangan madu dunia, serta untuk memahami biologi lebah madu dan peranan madu dalam kesehatan dan penyembuhan. Hal ini juga diketahui dari kajian dimana semut dan Streptomycetes memilik hubungan yang sangat erat. Beberapa semut pemotong daun memiliki bintik-bintik putih pada tubuh mereka dimana bintik ini adalah koloni dari spesies Streptomyces yang mampu menghasilkan antibiotik untuk melindungi sumber makanan koloni semut dari patogen lainnya. 

Debunga (Pollen) yang di kutip oleh Lebah Madu dan dikumpulkan dalam sarang adalah satu produk yang berguna. Pollen sangat penting bagi kehidupan lebah madu dimana kajin mendapati bahawa nilai at atau unsur makanan dari bee pollen merupakan yang paling lengkap ujud dimuka bumi ini. Perkara ini disebabkan bee pollen mengandung semua unsur penting seperti ia mengandungi sekitar 30 % protein termasuk semua asam amino esensial daripada semua spektrum vitamin dan mineral, trace element (unsur mikro), hormon, karbohidrat dan Asid lemak. Bee Pollen juga memberikan unsur tenaga dan ua dapat merawat masaalah seperti lelah (Asthma), depresi dan mengatasi flu dan Selsema. Bagi lebah madu kehadiran Pollen sangatlah penting sebagai salah satu sumber makanan untuk tenaga dan kekuatan mereka. Tanpa kehadiran produk pollen lebah tidak dapat membiak dan meneruskan keturunannya. Pollen juga merupakan sumber utama pembuatan Royal jelly dan Worker jelly. Worker jelly merupakan makanan lebah pekerja dan larva lebah pekerja. Jika tidak ada atau tanpa kehadiran pollen maka lebah tidak mampu menghasilkan worker jelly bermaknaakan tidak ada makanan untuk larva lebah pekerja. Akibatnya lebah tidak mempunyai keturunan yang mencukupi untuk ia hidup lebh lama dengan koloni lebah yang kuat. Sebagaimana diketahui umur bagi lebah pekerja sekitar 35 hari atau disebut sekitar 5 minggu. Jika lebah tidak mendapat pollen dalam waktu 5 minggu maka koloni akan menurun jumlahnya dan melemah. Mengapa pollen begitu penting bagi lebah dan apakah sebenarnya yang terkandung dalam pollen sehingga mempunyai peranan yang sangat vital dalam kelangsungan hidup suatu koloni?. Secara teknikal penulis dapati dimana pollen merupakan biji jantan dari bunga tumbuhan yang dikunjungi oleh lebh. Lazimnya pollen ini skn mlekit pda bauu dibadan dan kaki lebah madu. Ia dapat dipandang sebagai sel sperma jantan dari tanaman yang berbunga dan ia sangat diperlukan bagi tanaman untuk kawin. Setiap bunga dalam planet ini memproduksi pollen, yang diproduksi pada benang sari bunga itu sendiri. Bee Pollen merupakan sebutan bagi pollen yang dikumpulkan oleh lebah (bee) dan disimpan lama di dalam sarangnya. Menariknya selama mengumpulkan pollen dari tanaman, lebah menyerbukkan lebih dari 80% dari tanaman yang ada. Secara naluri lebah mengumpulkan pollen yang kaya akan nitrogen (asam amino) dan meninggalkan pollen yang miskin akan asam amino. Jadi apabila kita mengambil pollen terus dari bunga dan dibandingkan pollen yang diambil oleh lebah maka akan terdapat perbezaan nilai permakanan yang sangat besar. Bee pollen merupakan makanan disediakan oleh lebah yang lengkap.

Propolis mengandungi bahan seperti getah dan resin yang dikumpulkan oleh lebah madu dari tanaman. Dalam banyak bahan ini sendiri merupakan hasil dari tindabalas pokok yang tercedera bertujuan untuk melindungi tanaman dari predator dan patogen. Tidak hairan jika propolis memiliki sifat anti-kulat, antiinflamasi dan juga anti-bakteria. Bagi lebah madu itu sendiri propolis berfungsi untuk menutup lubang pada sarangnya bagi mencegah kontaminasi dari luar. Lazimnya didalam sarang lebah mesti mempunyai kelembaban kurang lebih 90% dan suhu 35 C iaitu suatu keadaan yang sangat sesuai untuk pertumbuhan kulat dan mikroorganisma lain. Tetapi sebenarnya memang tiada kulat dan mikroorganisma lain yang tumbuh dan berkembang dalam sarang lebah. Keadaan steril ini sebab lebah madu telah melindungi sarangnya dengan propolis. Propolis sendiri mempunyai ciri khas seperti pelidung dimana muutu propoli adalah berbeza-beza dari satu tempat ke tempat lainnya. Sebenarnya lebah madu mempunyai sifat dan keseimbangan tersendiri terhadap persekitarannya. Sebagai contoh bahan propolis yang dikumpulkan dari Apis mellifera dari kawasan yang kering tidak mempunyai sifat anti-kulat sedangkan propolis yang dikumpulkan dari lebah Trigona (Kelulut) yang sering hidup di dalam rongga batang kayu mempunyai sifat anti-kulat. Kesimpulan adalah lebah mengumpulkan propolis yang paling sesuai dengan apa yang dia perlukan dimana ia sesuai dengan keadaan alam dan persekitaran dimana lebah tinggal. Petanyaan yang timbul kemudian adalah apakah propolis yang di import dari luar negara mempunyai kualiti yang lebih baik dari propolis yang dihasilkan dalam negara?. Memang kita semua tahu bahawa cuaca dan sumber makanan di luar negara agak berbeza dengan keadaan di Malaysia. Berkemungkinan setelah kajian dilakukan akan didapati dimana propolis tempatan seperti yang banyak dihasilkan oleh Kelulut adalah lebih baik dari propolis dari luar negara. Dari hasil penyelidikan dan pemerhatian didakwa bahawa Kelulut (Trigona spp) menghasilkan propolis lebih banyak daripada Lebah Import (Apis mellifera) dan juga Lebah Keran (Apis cerana).

ROYAL JELLY merupakan satu lagi produk perlebahan yang penting. Ini kerana lazimnya Lebah Pekerja dan lebah ratu memulai kehidupan sebagai telur yang khusus. Khusus kerana hanya telur dijaga baik akan menjadi lebah pekerja atau ratu adalah ditentukan oleh jenis makanan yang diberikan kepada mereka. Telur akan berkembang jadi lebah pekerja jika mereka diberi makan worker jelly sementara bagi ratu lazimnya hanya akan diberi makan Royal jelly sahaja. Ratu lebah dewasa berbeza dengan lebah pekerja dewasa meskipun keduanya adalah sama-sama jenis kelaminnya iaitu betina. Ratu sangat subur dan bertelur sangat produktif. Sedangkan lebah pekerja walau pun sifatnya betina tetapi ia adalah betina yang mandul. Kaajian menunjukkan seekor ratu lebah sangat produktif sehingga dalam satu hari mampu bertelur sebanyak 2,000 biji yang akan menjadi Lebah Pekerja, Lebah Jantan dan Ratu kemudiannya. Kasta paling banyak adalah lebah pekerja. Dalam beberapa penelitian yang penulis lakukan bersama penternak lebah tempatan dilaporkan purata ratu lebah di Malaysia mampu bertelur diantara 1,000 - 1,500 biji sehari sahaja. Kemudian apabila semua telur-telur ini dikumpulkan dan ditimbang didapati beratnya adalah sekitar 200 kali dari berat badan ratu lebah itu sendiri dimana ini adalah satu kenyataan yang luar biasa. Ratu mampu hidup hingga 3 tahun dimana ada juga dilaporkan mampu hidup sehingga 5 tahun. Lazimnya Lebah Pekerja hanya hidup selama 35 hari walaupun sebenarnya ia adalah telur yang sama. Perbezaan ini adalah kerana jenis permakanan yang diberikan kepada larza tersebut. Ratu Lebah hanya akan diberi makan Royal Jelly sejak awal lagi. Sementara itu lebah pekerja akan makan  makanan yang lain (madu dan bee pollen). Kandungan Royal jelly yang paling berkhasiat dan berharga adalah bahan Juvenile Hormon (hormon kemudaan). Jika bahan ini diambil makan oleh manusia maka akan menjadikan Awet Muda. Bahan produk royal jelly ini juga membantu meningkatkan produktiviti, kedihatan dan kecantikan selain daripada menjadi awet muda. Ia juga membantu menjaga kulit tetap halus, tegang dan elastik serta mempu meningkatkan vitaliti kulit muka. Makanan ini juga mampu meningkatkan kesuburan dan memulihkan mati pucuk bagi lelaki selain daripada mampu untuk meningkatkan kemampuan kekebalan tubuh dalam melawan virus dan infeksi bakteria. Royal jelly juga membantu keseimbangan hormon serta mempunyai sifat bakteriocidal pada bakteria. Ia juga didakwa meningkatkan pertumbuhan badan dan menurunkan kadar lemak darah dan kolesterol. Membantu regenerasi pertumbuhan tulang dan juga membentuk jaringan dan otot serta mampu untuk menyembuhkan luka. Royal jelly juga menjaga kesihatan hati dari seranga hepatitis (hepato-protective). Semuga tulisan dalam anim agro subuh ini memberi info berguna kepada anda semua. Wasallam!!...
APITERAPI LEBAH...APAKAH DIA...
MADU LEBAH... ANTARA DIGUNA...
POLLEN LEBAH...ADA KHASIATNYA...
SENGATAN LEBAH...RAWATANNYA...

By,
M Anem,
Senior Apiarist (Senior Agronomist),
Bandr Baru UDA,
Johor Bahru, Johor,
Malaysia.
(23 Zulkaedah 1438H)

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

THANK YOU

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...