KLIK SAYA SOKONG BLOG

Wednesday, May 29, 2013

LEBAH - PENYAKIT SACBROOD (Part 1)

Penyakit  Mati Anak Lebah (Sac Brood Disease) adalah salah satu daripada masaalah ternakan Lebah Madu di negara kita dimana jika tahap serangan serius ia akan menyebabkan projek ternakan lebah gagal diteruskan. Ternakan Lebah Madu di Malaysia merupakan satu industri yang masih belum sampai kepada tahap yang boleh dikatakan memmbanggakan. Pada masa ini tidak ramai pengusha lebah madu yang beroperasi di Malaysia secara komersil dimana menurut Persatuan Pengusaha Ternak Madu Malaysia, hanya sekitar kurang dari 50 orang yang aktif dalam industri ini. Saya pernah terlibat dalam memberi khidmat pengembangan dalam teknologi ternakan lebah madu selama 10 tahun ketika mula bertugas di Melaka dahulu. Projek ternakan Lebah Keran (Apis cerana) dan Lebah Impot (Apis melifera) sehingga kini masih ditakuk lama malahan semakin berkurangan. Kegiatan memburu Lebah Tualang atau Lebah Hutan (Apis dorsata) juga semakin kurang akibat pelbagai gangguan alam semulajadi. Malaysia masih benyak mengimpot madu lebah dari luar negara untuk menampung permintaan madu lebah yang semakin meningkat setiap tahun. Artikel malam ini saya menulis dalam "Anim Agro Technology" mengenai masaalah serangan dan kawalan penyakit anak lebah yang mudah berjangkit iaitu Penyakit Sac Brood berdasarkan kepada pengalaman penulis dan juga rujukkan dari buku Jabatan Pertanian yang diterbitkan lama dulu.


Penyakit anak lebah (sacbrood) ini mudah berjangkit dan ia menyerang pada peringkat larva. Ia boleh membiak dengan serius kepada anak lebah dalam koloni tersebut jika tidak dikawal dan tidak diperiksa sarang lebah. Sacbrood menyebabkan larva mati dimana ini akan mengurangan bilangan lebah pekerja dewasa yang akan keluar mencari makan dan mengawal koloni.  Saya dapati walau pun serangan penyakit ini tidak menghapuskan keseluruhan koloni lebah tetapi ia boleh menyebabkan koloni lebah menjadi kecil dan mudah diserang oleh perosak lain. Tanda awal serangan sacbrood adalah apabila terdapatnya anak-anak lebah yang mati dalam sel-sel kom yang belum tertutup dan juga sel-sel kom yang telah ditutup (Lihat foto paling atas sekali). Apa yang saya lihat, warna larva yang baru dijangkiti sacbrood akan menjadi putih kekelabuan. Setelah mati maka larva akan menjadi warna kekuningan dan kepalanya akan menjadi warna hitam dan larva tersebut akan menjadi kempis (Lihat foto itu disebelah).


Peringkat seterusnya adalah dimana larva akan menjdi seperti bentuk pundi yang mengandungi cecair (Lihat foto sebelah kiri). Beberapa hari kemudian larva akan bertukar menjadi warna coklat dan seterusnya ia akan menjadi kehitam-hitaman. Seterusnya saya lihat semasa larva yang mati menjadi reput, kulit luarny menjadi keras dan larva mudah dikeluarkan dari sel kom (lazimnya larva yang hidup sehat sukar dikeluarkan dari sel kom). Kedudukan badan larva yang mati adalah melengkung dengan kepalanya diatas dengan bentuknya menyerupai 'bentuk sampan'. Sekiranya banyak larva yang dijangkiti dalam koloni, maka populasi koloni lebah akan menjadi kurang dan sedikit. Bilangan lebah dewasa amat berkurangan dan ini melemahkan koloni lebah tersebut. Apa yang saya lihat, lebah perawat (nurse- bee) tidak akan mampu untuk membersihkan larva-larva yang telah mati. ini juga menyebabkan ratu lebah (Queen bee) bertelur dimerata-rata tempayt dibahagian tepi kom. Ini juga akan menyebabkan telur-telur tidak tersusun mengikut aturan dan menyukarkan pengurusan kom tersebut. Teknologi bagaimana penyakit Sac-brood ini merebak akan dijelaskan didalam artikel bahagian kedua (Part 2).
Selamat membaca. Wasallam! 

PENYAKIT LEBAH...SACBROOD NAMANYA...
MENYERANG LARVA...MATI AKHIRNYA..
POPULASI KOLONI...SEDIKIT JADINYA...
KOLONI LEMAH... HASILNYA TIADA..

By,
M Anem
Ex-Bee Trainer Moderator
Bukit Katil, Melaka,
Malaysia
(6 JamadilAkhir 1434H)       

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

THANK YOU

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...